Inilah Tips dan Cara Hidup Teratur Agar Senantiasa Taat Kepada Allah

Posted By Admin on Jumat, 24 Juni 2016 | 03.01


Dinukil dari Kitab Bidayatul Hidayah Karya Imam Al Ghazali.

Apabila engkau sudah bangun, lakukanlah apa yang telah kujelaskan sebelumnya padamu (untuk lebih lengkapnya juga bisa dilihat di sini). Hendaklah engkau hidup teratur seperti itu dalam sisa umurmu.

Apabila engkau tak bisa melakukannya secara konsisten, sabarlah sebagaimana sabarnya orang sakit ketika menahan pahitnya obat dan ketika menunggu saat kesembuhan. Renungkanlah umurmu yang berusia pendek. Jika engkau hidup seratus tahun misalnya, maka usia tersebut sangat pendek jika dibandingkan dengan masa tinggal di negeri akhirat karena ia merupakan negeri keabadian.


???? ???????? ????? ??? ?? ????? ????? ????? ??? ??? ??????? ???? ????. ??? ??? ???? ????????? ????? ??? ?????? ??? ????? ?????? ??????? ??????? ????? ?? ??? ????? ??? ??? ???? ???? ??? ??? ????? ???????? ??? ????? ?? ????? ?????? ??? ??? ???????

????? ??? ??? ????? ?????? ????? ?? ??? ?????? ???? ?? ??? ???? ?? ?????? ??? ????? ??? ????? ???? ?? ????? ??? ???? ????? ???? ????????? ??? ??????! ??? ? ??? ???? ????? ???? ????? ??? ??? ?????? ??? ?? ????: ??? ????? ?????? ????? ????? ???? ??????? ????? ?????? ????? ???? ???? ??? ????? ?? ???? ?? ??? ?????? ???? ?????? ??? ?? ?? ?????? ?????????? ?? ???? ?? ????????? ???????

Perhatikan bahwa jika engkau bisa bersabar menghadapi beban penderitaan dan kehinaan dalam mencari kehidupan dunia selama sebulan atau setahun karena berharap bisa beristirahat sesudahnya selama dua puluh tahun misalnya, lalu bagaimana engkau tak mau bersabar selama beberapa hari untuk ibadah guna mengharap kehidupan abadi? Jangan perpanjang angan-�anganmu, karena hal itu akan memberatkanmu dalam beramal.

Panjang angan-angan artinya menunda-nunda pekerjaan atau amalan khususnya yang bernilai penting dan bersifat ukhrawi misalnya shalat fardhu. Dalam hal ini, orang yang panjang angan-angan adalah orang yang menunda-nunda shalat padahal ia bisa menunaikan pada waktu itu namun dalam hatinya berkata nanti saja, waktunya masih panjang hingga terkadang tanpa disadari  waktu shalat tersebut telah habis dan ia masih belum menunaikan kewajibannya. Contoh lain adalah menunda-nunda bertaubat kepada Allah padahal taubat merupakan urusan yang mesti disegerakan karena ajal tidak akan menunggu seseorang untuk bertaubat.

Perhitungkanlah dekatnya kematianmu lalu katakan pada dirimu: Jika aku bisa bersabar menghadapi penderitaan hari ini barangkali aku mati malam nanti, dan aku akan bersabar pada malamnya karena barangkali aku mati esok hari. Sesungguhnya kematian tidak hanya datang pada saat tertentu, kondisi tertentu, atau pada usia tertentu. Yang jelas, ia pasti datang dan harus siap dihadapi. Bersiap-siap menghadapi kematian lebih utama ketimbang bersiap-siap menghadapi dunia.

???? ???? ??? ?? ???? ???? ??? ??? ?????? ????? ?? ??? ?? ???? ??? ??? ????? ?? ??? ????? ???? ??? ?? ???? ?? ???? ???? ???? ????? ??? ???? ???? ???? ?????? ???? ?? ???? ?????? ????? ???? ???????? ????? ??? ???? ???? ????? ???? ??????? ????. ??? ???? ??? ???? ??? ????? ???? ?? ??? ??. ??? ???? ??????? ???? ????? ?? ??? ?? ??????? ?????? ????? ?? ??? ??? ???? ?????? ???? ????? ?????? ???? ????? ????? ????? ??????? ??????? ???? ??? ???.

Engkau tahu bahwa dirimu tidak akan lama tinggal di dalam dunia. Oleh karena itu, yang tersisa dari hidupmu barangkali hanya tinggal satu hari atau satu tarikan nafas. Tanamkan hal ini dalam hatimu setiap hari. Paksakan dirimu untuk bersabar dalam taat kepada Allah SWT, hari demi hari. Jika engkau memperhitungkan akan hidup selama lima puluh tahun, maka engkau akan sulit untuk bisa bersabar dalam mentaati Allah SWT.

Manakala engkau bisa bersabar selalu setiap hari, ketika meninggal engkau akan mendapati kebahagiaan yang tak ada habis-habisnya. Sementara jika engkau menunda-nunda dan meremehkan, kematian itu akan mendatangimu pada waktu yang tak kau duga sehingga engkau akan menyesal dengan penyesalan yang tak berujung. Ketika pagi, sekelompok makhluk mulia bertahmid dan ketika mati datang berita yang benar itu kepada�mu, "Setelah beberapa waktu, engkau akan mengetahui kebenaran berita Alquran tersebut" (Q.S. Shaad: 88).

???? ??????? ??? ????? ???????? ?????? ?? ????? ?????? ?????? ????????? ????? ??????? ??????? ???????


Jika sebelumnya kami sudah menunjukkan urutan wirid padamu, (kedepannya) akan kami sebutkan bagaimana juga cara dan adab-adab melaksanakan salat dan puasa serta bagaimana adab menjadi imam dan panutan, juga bagaimana melaksanakan salat jumat. Insya Allah.

http://www.spiritmuda.net/
Blog, Updated at: 03.01

0 komentar:

Poskan Komentar

Facebook

Blog Archive