Kisah Seram - PONTIANAK YANG MENYAMAR

Dunia Seram - Selepas makcik selesai berubat,kini tiba giliran kawanku pula..kawanku itu memulakan bicara bahwa dia sering sakit dan bermimpi pelik dan menakutkan setiap malam.Aku mendengar setiap butiran Wati.Aku melirik ke arah dua kawanku Amy dan Mimi.Aku terperasan yang Amy bagaikan tidak selesa dan matanya meliar.Aku menegur Amy tetapi dia buat tak kisah aje.Hembusan nafasnya juga kencang apabila Wati mengadu kepada Pakcik M sedangkan aku dapat melihat Pakcik M memandang sekilas ke arah Amy.Amy mula gelisah.Pakcik M dan aku melihat keadaan Amy yang seperti serba tak kena.Aku hanya meneka dalam kesamaran...

Pakcik M memandang tepat ke arah Amy dan membuatkan rakan aku Wati terpinga-pinga.Aku mengajak Wati dan Mimi yang duduk bersebelahan dengan Amy berganjak dan pergi ke sofa yang berhampiran.Wati kehairanan...Lantas aku menarik tangan mereka supaya beredar segera dari duduk disebelah Amy.Aku masih lagi memerhatikan pergerakan Amy...Tiba-tiba Pakcik M bersuara dan berkata denganku " Kau pun tahu jugak ke...siapa pontianak dan siapa yang sakit sebenarnya kat sini?"aku tergagap.."tidak..saya cuma meneka kerana perangainya lain sekarang..."Tetapi dalam hatiku aku juga pelik bagaimana aku dapat perasan begitu pantas....

Mata Amy semakin meliar dan mula mengeram halus..mula resah dan secara tiba-tiba menyeringai...aku jadi takut.Amy mengcengkam kepala lututnya dengan kejap..aku pun tak tahu nak buat aper nih.Pakcik M bertanya siapakah namanya dan mengapa dia menganggu cucu adam??

Amy masih lagi dalam keadaan tadi dan hanya memandang sinis.Pakcik M telah bertanya berkali-kali tetapi Amy boleh buat 'dek' aje.Pakcik M pergi ke dapur mengambil sesuatu.Aku melihat Pakcik M mengeluarkan seseuatu yang bergumpal yang disimpan di dalam kotak kecil yang seakan-akan rambut.

Pakcik M bertanya untuk kali yang terakhirnya..siapakah di dalam badan Amy dan mengapa menganggu mereka sambil mengacukan gumpalan rambut dan dibawahnya tersedia lighter untuk membakar gumpalan itu...Mata Amy merah dan teragak-agak dan tunduk.Pakcik M mengertak lagi dan mengatakan padaku bahawa gumpalan rambut yang dipegangnya adalah gumpalan rambut pontianak.Bila Pakcik M bertanya lagi tentang kenapa dia mengacau rakanku watie.Amy masih bernafas keras..Pakcik M mengambil Lighter(pemetik api) dan mula hendak membakar rambut yang dipegang tadi...Amy bebunyi takut dan berkata-kata seakan mengilai...nadanya yang tinggi...menakutkan aku,watie dan beberapa tetamu yang ada..

Aku dan tetamu mulai waspada..Amy yang mengeletar cuba bangkit dan melangkah melepasi meja ruang tamu (meja yang selalu diletakkan antara sofa)dan jatuh.Pakcik M menerpa dan mengangkat rambut itu menghalakan pada Amy lalu dibakarnya rambut itu .Amy masih mengilai dan cuba merampas rambut itu tetapi tak berdaya dan menangis.......

Tangisannya amat mendayu dan meremangkan bulu roma.Pakcik M berjaga dan kembali bertanya..Amy berkata dia disuruh oleh seseorang.Pakcik M bertanya lagi siapa?? tetapi Amy menyambung nangisnya...tetapi Pakcik M tidak terpedaya dengan helah pontianak itu.Sambil sekali lagi menyalakan lighter dan merapati rambut itu,Pakcik M sekali lagi bertanya membuatkan Amy atau pontianak yang merasuknya memandang tajam ke arah pergerakan tangan Pakcik M..

Pakcik M bertanya lagi tetapi kali ini memintanya keluar dengan cara baik.Pontianak itu menjegilkan matanya dan berdegil..Pakcik M menyimpan rambut pontianak itu ke dalam bekas khas dan merapatkan tangannya sambil membaca ayat suci yang dibaca di permukaan air yang diberikan oleh isterinya selepas Pakcik M minta.Pontianak itu mengilai sekali lagi apabila ada ayat yang dibaca dengan kuat oleh Pakcik M yang membuatkan pontianak itu meraung kesakitan.Selepas bertarung 15 minit..Amy jatuh dan pengsan.Aku dari tadi memerhatikan tingkahlaku Amy ingin menolong Amy tetapi ditegah.Pakcik M menyuruhku bersabar seketika kerana Pakcik M ingin memastikan keselamatan aku.Pakcik M merenung Amy yang terbaring sambil menghembuskan nafasnya bersama ayat yang disebut olehnya...dan Amy masih disitu pengsan....Pakcik M memberikan isyarat kepadaku untuk mengejutkan Amy..

Aku menarik tangan Amy dan memapahnya.Watie yang dari tadi takut dan matanya terbalalak kerana tak percaya apa yang berlaku di depan matanya mula memberanikan diri menolong aku menarik Amy ketepi.Didalam hati kami masih tertanya siapa yang tidak puas hati dengan group kami?Aku disuruh oleh Pakcik M menyapukan air yang diberi oleh isterinya ke muka Amy.Daan dengan perlahan aku mengikut perintah.Amy mulai sedar dan terpinga-pinga..badannya lemah dan dia mengadu sakit.....aku hanya menyuruh Amy berehat sebentar dan minum air kosong.

kami bertanya kepada Pakcik M,pakcik M menyatakan bahawa benda yang merasuk Amy..pakcik M hanya menyatakan memang sebenarnya Watie yang sakit dan diganggu oleh pontianak itu tetapi apabila mengetahui bahawa Watie dibawa kesini,pontianak itu terus berpindah dan memerhatikan pergerakan kami.Itu sebabnya Watie merasakan biasa sahaja apabila ditanya oleh Pakcik M..

Aku masih inginkan jawapan dari pakcik M,kenapa Amy yang terkena atau dipilih oleh pontyianak itu sebab satahu aku...dari luaran Amy nampak cergas dan sedikit kasar.pakcik m hanya menyatakan bahawa Amy lemah semangat.Pontianak itu juga dikirim dari kampung yang bermaksud Orang dari Kampung Watie telah menyimpan dendam terhadap watie.

Watie maju kedepan dan bersungguh-sungguh bertanya siapakah orang yang sanggup melakukan perkara ini terhadapnya? Setahu Watie dia jarang balik ke rumah Mak ayahnya kerana jauh dan kerana atas tuntutan kerja.Watie hanya menjengukkan mukanya hanya ketika waktu dia dapat apply cuti panjang.Kebanyakn masanya hanya menelefon dan bertanya khabar keluarga.Itu sahaja....pakcik M enggan menyatakan siapakah gerangan orang yang menyihir Watie tetapi hanya memberikan klu bahawa ada sesuatu atau seseoang yang akan berhenti kerja dalam tempoh waktu terdekat.

PAkcik M membekalkan bunga 7 jenis dan dua biji limau purut kepada Watie dan Amy.Tujuannya ialah untuk membersihkan aura disamping menutup liang roma bagi menjauhkan pontianak tapi kembali merasuki atau menganggu mereka...Kami beransur untuk pulang dan jam menunjukkan pukul 12.00 malam...semasa aku melangkah dan melambai tangan ke isterinya Pakcik M berkata padaku seorang supaya menjaga tingkah laku kerana aku bukan keseorangan........Aku berkerut dahi..







ingin bertanya lebih lanjut tetapi rakanku telah memanggil aku segera masuk ke dalam kereta kerana malam semakin larut.......